Fenomena Ashman

Fenomena Ashman adalah konduksi ventrikel yang menyimpang akibat perubahan dalam panjang siklus QRS . Pada 1947, Gouaux dan Ashman melaporkan bahwa pada fibrilasi atrial, ketika siklus yang relatif panjang diikuti oleh siklus yang relatif pendek, irama dengan siklus pendek sering memiliki morfologi blok bundel-cabang kanan (RBBB) . Diagnostik ini akan menyebabkan kebingungan dengan kompleks ventrikular prematur (PVC). Jika tiba-tiba terjadi pemanjangan dari siklus QRS , impuls berikutnya dengan panjang siklus yang normal atau siklus pendek panjang dapat terhantarkan secara menyimpang (aberrans).

Patofisiologi

Fenomena Ashman adalah kelainan konduksi intraventricular yang disebabkan oleh perubahan dalam detak jantung. Hal ini tergantung pada tingkat efek pada sifat-sifat electrophysiological jantung dan dapat dipengaruhi oleh kelainan metabolik dan elektrolit serta pengaruh obat-obatan.

fenomena_ashman

Konduksi yang menyimpang tergantung pada periode refraktori relatif komponen sistem konduksi atrioventrikular distal ke node. Periode refrakter tergantung pada denyut jantung. Potensial aksi durasi (yaitu, periode refraktori) berubah sesuai dengan interval RR siklus sebelumnya; durasi yang lebih singkat dari potensial aksi dikaitkan dengan interval RR pendek dan durasi kerja potensial yang lama berkaitan dengan panjang interval RR. Siklus yang lebih lama akan memperpanjang masa masa refrakter, dan, jika diikuti siklus yang lebih pendek, akhir denyut akan cenderung terjadi penyimpangan (aberrans).


Penyimpangan hasil konduksi terjadi bila denyut supraventricular mencapai sistem Purkinje-Nya sementara salah satu cabang masih dalam periode refrakter relatif ataupun absolut. Hal ini memperlambat atau memblokir konduksi melalui bundel cabang dan menunda ventrikel depolarisasi melalui otot-otot ventrikel, memberikan gambaran blok cabang berkas (misalnya, kompleks QRS lebar) di permukaan EKG, tanpa disertai adanya patologi berkas-cabang . Sebuah pola RBBB lebih umum ditemukan daripada pola blok bungkusan-cabang kiri (LBBB) karena lebih lamanya periode refraktori cabang kanan.

Beberapa studi telah mempertanyakan sensitivitas dan spesifisitas panjang-pendeknya suatu siklus. Konduksi yang menyimpang dari pendeknya siklus panjang juga telah didokumentasikan.

Frekuensi

Amerika Serikat

Tidak ada variasi geografis terjadi. Ashman Fenomena ini berkaitan dengan patologi yang mendasari dan merupakan temuan EKG umum dalam praktek klinis.

Mortalitas / Morbiditas

Fenomena Ashman hanyalah sebuah manifestasi electrocardiographic dari kondisi yang mendasari, sehingga morbiditas dan kematian ,berkaitan dengan kondisi yang mendasari.

Klinis

Sejarah

* Diagnosis fenomena Ashman dibuat menggunakan evaluasi EKG . Pasien mungkin asimtomatik atau mungkin mengalami gejala yang mendasari kondisi jantung.

* Fenomena Ashman , per se, tidak menimbulkan gejala. Gejala, jika ada, terkait dengan kompleks prematur dan tidak terkait dengan apakah kompleks denyut dihantarkan secara menyimpang.

Fisik

* Tidak ada temuan pemeriksaan fisik spesifik dijelaskan untuk fenomena Ashman.
* Kelainan denyut yang ditemukan mungkin termasuk denyut yang tidak teratur, takikardia, dan / atau defisit nadi pada fibrilasi atrial.

Penyebab

Kondisi yang menyebabkan perubahan durasi dari periode refraktori bungkusan cabang atau jaringan ventrikel menyebabkan fenomena Ashman. Kondisi ini biasa terlihat di atrial fibrilasi, atrial takikardia, dan atrium ectopy.

Masalah lain untuk dipertimbangkan

Memahami Fenomena Ashman ini berguna dalam membedakan berbagai kompleks aritmia asal ventrikel dari aritmia supraventricular dengan aberrans karena prognosis dan perawatan kondisi ini berbeda.

Sebuah konduksi impuls supraventricular yang menyimpang sering dibingungkan dengan PVC, dan serangkaian penyimpangan impuls supraventricular yang terjadi berturut-turut mungkin tampak sebagai takikardia ventrikular.

Preeksitasi ventrikel sementara, seperti pada Wolf-Parkinson-White syndrome, juga harus dipertimbangkan dalam diferensial diagnosis Ashman fenomena.

Pemeriksaan

Tes lain

* Ashman Fenomena ini didiagnosis dengan EKG permukaan (semua 12 sadapan adalah yang terbaik). Dalam kasus-kasus sulit, studi electrophysiological diperlukan untuk menetapkan apakah aritmia adalah asal supraventricular atau ventrikel.

* Kriteria Fisch untuk diagnosis fenomena Ashman adalah sebagai berikut:

o siklus yang relatif panjang yaitu tepat sebelum siklus diberhentikan oleh kompleks QRS menyimpang: Sebuah interval pendek-panjang-pendek bahkan lebih besar kemungkinan untuk terjadinya penyimpangan. Penyimpangan dapat LBBB dan RBBB, dan kedua pola dapat diamati bahkan pada pasien yang sama.

o Bentuk penyimpangan RBBB dengan orientasi normal awal vektor QRS: Kemungkinan gejala penyimpangan yang tersembunyi adalah mngkn, sedemikian rupa sehingga serangkaian pukulan supraventricular QRS yang lebar mungkin terjadi.

o Irregular coupling dari kompleks QRS menyimpang

o Kurangnya jeda kompensasi lengkap (tidak pernah terlihat di atrial fibrilasi)

* Morfologi QRS adalah petunjuk yang paling membantu dalam membedakan antara ventrikel supraventricular dan yang berasal dari kompleks QRS lebar. Para morfologi ventrikel fitur yang mendukung asal kompleks luas meliputi:

o LBBB morfologi dengan cadel atau berkumai mengarah downstroke di V1 atau V2

o RBBB morfologi dengan Monophasic R, biphasic QRS, atau RSR '(yakni, "kelinci telinga") pola di V1

o pola QS di V6

o durasi QRS lebih lama dari 140 milidetik di RBBB morfologi dan durasi QRS lebih dari 160 milidetik dalam LBBB morfologi

o R-untuk-S interval lebih panjang dari 100 milidetik dalam memimpin precordial
o Marked sumbu kiri (antara -90 ° dan 180 °)

* Beberapa studi oleh Marriott et Al dan Gulamhusein et al, telah menganalisis temuan-Nya dengan electrogram EKG permukaan simultan temuan dan menemukan sensitivitas dan spesifisitas rendah dari fenomena Ashman untuk membantu mendiagnosa aberrancy versus irama ventrikel.

* Aberasi mungkin juga menjadi tanda ventrikuler intermiten preexcitation melalui jalur aksesori, seperti yang mungkin terjadi dengan Wolff-Parkinson-White syndrome.